.
Humanitarian Services, Kesehatan Lingkungan, Kesehatan Publik, Lingkungan Hidup, Pendidikan Kebencanaan, Pengembangan Media

Air, Sumber Kehidupan dan Bencana

Rasanya semua orang tahu kalau air itu adalah kebutuhan pokok yang selalu menemani setiap saat. Dalam satu hari rata-rata seseorang membutuhkan air bersih sedikitnya 27,7 liter. kira-kira 1,6 liter digunakan untuk air minum, kemudian 6,8 liter untuk membersihkan badan, dan sisanya untuk sanitasi dan mempersiapkan masakan sehari-hari.Dari total berat badan, 65 % tubuh manusia adalah air. sebagian besar air itu terdapat di darah dan di antara sel-sel tubuh, sedangkan sisanya penting untuk organ-organ tubuh. sementara itu, kandungan air dalam otak kita sekitar 90 %, jantung dan paru-paru 79 %, otot atau daging 76 %, liver 70 % bahkan gigi yang keras sekalipun sebenarnya 10 %-nya adalah air.

Semakin bertambahnya penduduk serta laju pembangunan yang keras, memberikan fakta lain seputar kebutuhan akan air ini. fakta menarik seputar air minum dan penyehatan lingkungan diantaranya adalah kurangnya akses terhadap air minum, sanitasi dan rendahnya hygiene menyebabkan penduduk di negara berkembang, terutama anak-anak meninggal setiap tahunnya, lalu pada 10 tahun terakhir, penyakit diare membunuh anak – anak lebih banyak dibandingkan jumlah korban perang dunia II.

Di negara Cina, India dan Indonesia jumlah penduduk yang meninggal akibat diare mencapai 2 kali jumlah penduduk yang meninggal akibat HIV/AIDS. lain lagi dengan korban perang di Afrika pada tahun 1998, sekitar 308 ribu penduduk yang meninggal akibat perang tetapi lebih dari 2 juta penduduk meninggal akibat penyakit diare. sementara itu studi di karachi menunjukan bahwa penduduk yang tinggal di suatu daerah tanpa sanitasi yang memadai dan tidak mempunyai pengetahuan yang cukup mengenai hygiene memerlukan dana untuk pengobatan kesehatan sebanyak 6 kali dibandingkan tinggal di daerah yang memiliki fasilitas sanitasi.lalu kaum perempuan di Afrika dan Asia menempuh jarak 6 km dengan berjalan kaki untuk mengambil air dari sumber. mereka membawa air tersebut diatas kepala dengan berat rata – rata 20 kg.

Peran air tawar bagi manusia

Air merupakan sumber kehidupan yang sangat mendasar, air memiliki banyak peran dalam berfungsinya tubuh kita dan juga tentunya semua mahluk yang ada di muka bumi ini karena itu 70 % tubuh kita terdiri dari air, kita dapat hidup 2-3 minggu tanpa makan tapi hanya 3 hari tanpa air. Kekurangan air biasanya juga menyebabkan sanitasi yang rendah karena kemampuan ekosistem dalam menguraikan kotoran sangat bergantung pada jumlah air yang cukup. Setiap tahun lebih dari tiga juta orang di dunia meninggal karena penyakit terkait air. Untuk produksi makanan 70 % air digunakan untuk memproduksi makanan (pertanian) jumlah yang besar ini semakin tinggi lagi dengan berkembangnya revolusi hijau.

Dalam bidang transportasi secara tradisional air telah menjadi sarana transportasi yang murah dan efektif. Penggunaan air yang berlebihan (baik air sungai langsung atau air tanah disekitar sungai) telah menurunkan muka air sungai, sehingga tidak layak menjadi transportasi lagi.

Dalam bidang industri air digunakan dalam berbagai aspek kegiatan industri terutama industri tekstil begitupula dengan pembangkit tenaga listrik yaitu dengan pembuatan bendungan atau pemanfaatan energi gelombang laut.

Terakhir air berperan dalam dunia rekreasi ini yang sering dibicarakan terutama dalam kegiatan alam terbuka seperti ORAD, kayaking dsb.

Masalah Air

Ekploitasi berlebihan air karena peningkatan populasi maupun penggunaan yang semakin konsumtif / boros. Sejak tahun 1950, secara global penggunaan air telah berlipat sebanyak tiga kali, dua kali lebih cepat dari peningkatan jumlah penduduk. Tinggi muka air tanah di semua benua saat ini telah mencapai titik terendah dalam sejarah. Berkurangnya sumberdaya air diperkirakan akan menjadi tantangan yang paling mendasar bagi keberlanjutan manusia pada abad 21.

Pengerasan tanah, bangunan – bangunan beton, penggundulan hutan dan penggantian hutan alam menjadi hutan industri telah mengurangi pasokan air kedalam tanah (menjadi air tanah) ini dikarenakan kemampuan menangkap air hutan industri yang homogen jauh lebih kecil daripada hutan alam (heterogen).

Menurunnya kualitas air diantaranya diakibatkan oleh limbah manusia dan industri, limpasan air kota, pupuk kimia air buangan, logam berat dan pestisida meracuni laut kita dan mengkontaminasi sungai dan air tanah. Penyebaran ini sering mencapai jauh dari daerah asalnya karena bahan pencemar terbawa sungai, arus laut dan uap air di udara. Pembakaran bahan bakar fosil yang digunakan untuk menghasilkan energi telah menyebabkan hujan asam mengkontaminasi saluran – saluran air kita.

Air dan Bencana.

Hari air dan hari bumi adalah dua moment yang saling melengkapi, lihat saja hari bumi pada tahun 2004 yang mengusung tema air dan bencana (Water And Disarter), lalu Hari bumi sebelumnya yaitu tahun 2003 mengambil tema, air dan kehidupan (Water And Live). Sementara tahun 2005 bertema, Save Enviroment For Children, selama dua tahun, masalah air menjadi tema pokok hari bumi yang biasa diperingati setiap tanggal 22 april. Hari air sedunia yang jatuh pada tanggal setiap tanggal 22 maret perhatian akan sumber daya air seolah bukan lagi satu isu lokal tapi sudah menjadi isu bersama seluruh negara.

Dalam situs earthday.net dituliskan bahwa empat puluh tahun setelah Hari Bumi pertama, dunia berada dalam bahaya yang lebih besar dari sebelumnya. Meskipun perubahan iklim adalah tantangan terbesar di zaman kita, hal itu juga menyajikan kesempatan terbesar – kesempatan yang luar biasa untuk membangun, sehat sejahtera, ekonomi energi bersih sekarang dan untuk masa depan.

Hari Bumi 2010 dapat menjadi titik balik untuk memajukan kebijakan iklim, efisiensi energi, energi terbarukan dan pekerjaan hijau. Hari Bumi bersama Jaringan jutaan orang yang membuat komitmen pribadi untuk keberlanjutan. Hari Bumi 2010 merupakan kesempatan penting bagi individu, perusahaan dan pemerintah untuk bergabung bersama dan menciptakan ekonomi hijau global. Bergabung dengan lebih dari satu milyar orang di 190 negara-negara yang mengambil tindakan untuk Hari Bumi.

Banjir dan Longsor

Kita lihat sekarang dengan bencana di tanah air ini, bencana banjir dan longsor yang terus menerus menghantam berbagai daerah dalam dekade lima tahun terakhir seperti di Aceh, Lampung, Jakarta, Bandung, Cilacap, Purwokerto, Kebumen, Gorontalo adalah sebuah hal yang patut menjadi perhatian semua pihak. Ambilah contohnya banjir akibat luapan Sungai Citarum yang menenggelamkan puluhan rumah di Bandung Selatan, lalu longsor di Ciwidey serta di Cianjur.

Dr.Ing.Ir.Agus Maryono dalam bukunya Eko – Hidraulik Pengembangan Sungai, menuliskan sedikitnya ada 5 faktor penting penyebab banjir di indonesia yaitu faktor hujan, faktor hancurnya retensi Daerah Aliran Sungai ( DAS), faktor kesalahan perencanaan pembangunan alur sungai, faktor pendangkalan sungai dan faktor kesalahan tata wilayah dan sarana – prasarana.

Hujan bukanlah penyebab utama banjir dan tidak selamanya hujan lebat akan menimbulkan banjir dan sebaliknya terjadi atau tidaknya banjir justru sangat tergantung keempat faktor lainnya di atas. karena secara statistik hujan sekarang ini merupakan pengulangan belaka dari hujan yang telah terjadi jutaan tahun yang telah terjadi dimasa lalu. hujan sejak jutaan tahun yang lalu berinteraksi dengan faktor ekologi, geologi dan vulkanik mengukir permukaan bumi menghasilkan lembah, ngarai, danau, cekungan serta sungai dan bantarannya.permukaan bumi tersebut kemudian memperlihatkan secara jelas dimana lokasi – lokasi rawan banjir dari faktor hujan yang sangat sulit, bahkan mustahil karena hujan adalah faktor ekstrem yang digerakan oleh iklim makro/global.

Usaha yang masih bisa dilakukan adalah menjauhkan pemukiman, industri dan pusat pertumbuhan lainnya di daerah banjir yang sudah secara historis dipetakan oleh hujan. untuk mengurangi kerugian banjir akibat hujan ini, bisa di kembangkan fungsi warning. dengan cara mengukur tinggi hujan diberbagai tempat dan dibuat kurva hubungan antara curah hujan ( tinggi hujan ) yang turun dengan tinggi muka air sungai yang akan terjadi. dengan ini masyarakat yang akan terkena banjir bisa mendapatkan informasi lebih dini.

Water Culture

Agus Maryono juga mengungkapkan salah satu aspek yang penting selama ini belum kita garap yaitu aspek water culturewater culture diartikan sebagia kepahaman masyarakat sosial tentang masalah pemanfaatan air dan konservasi air yang ada disekitar mereka. disamping itu juga kepahaman masyarakat terhadap air dan seluruh sumber dan tata air serta perilaku mereka terhadap sumber dan tata air tersebut. lebih jauh lagi yaitu kepahaman masyarakat tentang keterkaitan antara air dengan ekologi termasuk masalah sosial dan ekonomi.membudayakan kultur air ini tentunya tidak semudah membalikan tangan, salah satu proses yang harus terus menerus di kembangkan adalah dimulai dengan pendidikan formal maupun non formal tentang pentingnya air, kegunaan air, pengelolaan air.

Tanpa ada upaya membudayakan kesadaran seluruh masyarakat bahwa air merupakan hal yang sangat penting dan perlu dilindungi dan dijaga dengan metode-metode yang dikuasai masyarakat, maka tidak akan ada satu instansi maupun pemerintah sekuat tenaga apapun yang mampu menyelamatkan air dan seluruh komponen lingkungan terkait, termasuk manusia.

Terakhir, dua sisi air yang sangat bertolak belakang, dibutuhkan untuk kelangsungan kehidupan dan dihindari ketika bencana besar datang adalah salah satu fenomena yang tampak jelas terdapatnya hubungan yang kuat antara air dan kehidupan. walaupun demikian infrastruktur untuk air semacam hutan, daerah resapan dan daerah lepasan menjadi satu kewajiban untuk dijaga agar kehidupan masih bisa mengalir dengan seimbang.

(Dari berbagai sumber)

http://nokiagreenambassador.kompasiana.com/2010/03/19/air-sumber-kehidupan-dan-bencana/

Diskusi

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Arsip

%d blogger menyukai ini: