.
Desain Grafis, Pengembangan Media, Seni Budaya dan Kreatifitas

Melawan Penindasan Gaya dalam Desain Grafis

Komunikasi visual dalam jabaran terluasnya mempunyai sejarah yang panjang, yakni boleh dikatakan sejak adanya kehidupan manusia yang telah mencoba berkomunikasi lewat tanda-tanda dalam bentuk gambar-gambar sederhana. Semiotika, ilmu tentang tanda, menjadi bidang yang teramat penting untuk ditelaah dan dispesifikkan bagi pengembangan desain grafis agar dapat melakukan komunikasi dengan bahasa visual, bahasa yang tentunya dipenuhi oleh beragam tanda-tanda pemaknaan secara visual. Mengambil pengertian terluasnya, setiap orang dapat bertindak sebagai desainer, setidaknya bagi dirinya sendiri. Profesi desain grafis sendiri barulah dikenal setelah pertengahan abad keduapuluh yang salah satunya berangkat dari adanya kegiatan-kegiatan dari ‘seniman grafis’ dan ‘artis komersial’ dalam kegiatan promosi dan periklanan, yang kemudian karena makin dirasakan kebutuhannya maka berkembang pula ke bidang-bidang lain.

Mulai dari gerakan Seni dan Kerajinan(Arts & Crafts Movement) kemudian masa Art Nouveau hingga tiba di masa modern Art Deco, muncul media desain grafis yang paling besar peranannya dalam menampilkan gaya-gaya desain yaitu poster, baik yang bersifat komersil maupun propaganda sosial kebudayaan dan militer. Kemajuan teknik dan perkembangan gaya-gaya desain banyak mencuat ditampilkan lewat media yang satu ini. Dalam bahasan semiotisnya, pada mulanya desain grafis mengeksplorasi bentuk-bentuk bahasa visual yang bisa dengan singkat dikenali dan dipahami maksud atau pesan yang hendak dikomunikasikan kepada audinesi yang dituju, sebuah bahasa yang mempunyai pemaknaan tunggal. Dimana meta-narasi yang dikembangkan kemudian adalah bahwa diklaim adanya sebuah cara pengolahan desain grafis yang dianggap mampu memenuhi kebutuhan komunikasi dalam bahasa visual yang dikenali bersifat universal. Hal ini bisa kita lacak kembali melalui perkembangan desain grafis sejak Art Nouveau di Prancis yang kemudian berbarengan tersebar meluas di seluruh daratan Eropa.

Penamaan gaya yang berbeda-beda seperti Jugendstil (Jerman/Skandinavia), Secession (Swiss/Austria), Glasgow (Inggris), dan Stile Liberty (Italia), namun tetap dalam satu nafas yang sama yaitu identifikasi visual berupa bentuk-bentuk organis, garis tumbuhan, dan garis liuk yang feminim. Pelbagai aliran senirupa turut pula memperkaya gaya art nouveau-an ini, diantaranya seperti impresionisme, nabisme dan simbolisme serta seni lukis ukiyo-e Jepang yang dominan.

Desain grafis Eropa masa ini mampu membawa gerakan atau penciptaan gaya baru yang merupakan adaptasinya terhadap persinggungan dengan budaya asing. Mereka mampu menerjemahkan warna lokal dari kultur di luar dunianya untuk dipahami dalam warna lokal kulturnya sendiri, sehingga dikatakan Art Nouveau menjadi seni komersial pertama yang secara konsisten dipakai untuk mempertinggi keindahan. Perang Dunia I menjadi salah satu ajang pembuktian keterlibatan desain grafis, seperti yang bisa kita saksikan dalam poster-poster propaganda, tanda dan simbol dalam identitas militer. Kemajuan dari revolusi industri yang kemudian menggiring pada hiruk-pikuk suasana perang dunia pertama itu, telah mengilhami gerakan manifesto kaum futuris (yang berorientasi pada masa depan) dan dadais(yang berorientasi pada kritik sosial saat itu).

Bersamaan dengan berbagai permasalahan sosial yang tumbuh pada masa-masa kisruh itu, muncullah aliran kubisme, konstruktivisme, de stijl, fauvis dan ekspresionis yang mempengaruhi karakteristik pengembangan desain grafis selanjutnya, yang dipanggil sebagai gaya desain Art Deco. Bahkan seni Ziggurat Mesir dan Indian Aztec turut meramaikan gaya desain ini pula. Dan Amerika yang belakangan mulai menunjukkan ke-adikuasa-annya memberi label tersendiri pada gaya ini yaitu Steramline. Tak lama berselang, berdirilah sekolah Bauhaus yang dengan upayanya memadukan seni dan teknologi, menambah kemajuan pertumbuhan berbagai gaya-gaya desain grafis, yang merupakan sintesis dari seni, desain dan teknologi. Pemahaman modernitas yang berupaya mengejar hal-hal baru dan gaya desain modern yang universal makin merebak.

Masyarakat industri modern yang membawa meta-narasi tentang kemajuan dan bahasa yang universal mencapai titik kulminasinya yang tampaknya hadir melalui gaya desain dan tipografi Swiss International Style, yang memainkan peran terbesarnya pada industri desain grafis korporasi. Dimana desain sebagai seni terapan mendapatkan penjabaran rasional dan ilmiahnya sedemikian rupa. Bagi bangsa-bangsa dan negara-negara yang baru kemudian menikmati arus modernitas, maka gaya-gaya desain yang merebak dari masa ke masa di Eropa-Amerika, adalah merupakan kiblat dalam mempelajari desain grafis. Kecuali Jepang dan beberapa negara asia kecil lainnya seperti Taiwan dan Hongkong, yang cukup tangguh dan mampu menerjemahkan kembali bahasa global yang dianggap universal itu ke dalam warna kultur mereka masing-masing. Untuk dapat bersaing dalam kancah mitos globalisasi, tulis Faruk dalam bukunya Beyond Imagination, maka masyarakat suatu lokalitas harus dapat mengartikulasikan tradisinya dengan ‘bahasa’ yang dapat dimengerti oleh masyarakat-masyarakat dari berbagai lokalitas yang lain, oleh masyarakat desa global. Atau, masyarakat suatu lokalitas harus mampu pula memasuki berbagai lokalitas lain dan mengartikulasikannya dengan ‘bahasa’ sendiri. Dan menurutnya kemampuan seperti di atas tidak dapat diperoleh dengan mudah dalam waktu singkat, tetapi perlu penjelajahan dan penguasaan atas berbagai lokalitas-lokalitas tradisi di seluruh dunia. Melalui rentang waktu sejarahnya yang panjang, teori dan pemikiran dalam disiplin desain grafis tampak tidak terlepas dalam menyerap pelbagai pendekatan disiplin-disiplin keilmuan lainnya. Selain seni sebagai dasar pemikiran utamanya, desain grafis juga banyak berutang pada perkembangan ilmu-ilmu seperti linguistik, komunikasi, pemasaran, sosiologi, psikologi, antropologi, sejarah, filsafat, sains dan teknologi serta keilmuan lainnya dimana secara sengaja tidak sengaja disentuhkan dengan desain grafis. Pertanyaannya adalah dengan melihat kenyataan-kenyataan yang ada didalam masyarakat, akan bagaimana dan kemanakah desain grafis Indonesia kelak? Tak dapat dipungkiri, desain grafis masih diyakini menjadi kebutuhan bagi kalangan ‘atas’, padahal kalangan ‘bawah’ pun banyak membutuhkan kecakapan sentuhan desain grafis.

Sayangnya, kenyataan dimana masih banyak masyarakat pemakainya sendiri belum cukup apresiatif akan kebutuhan ‘desain grafis’ sendiri. Dengan demikian artinya, desainer grafis sendiri harus lebih banyak lagi menunjukkan peran aktifnya dalam memenuhi ‘kebutuhan’ masyarakat di mana mereka, para pengguna jasa itu sendiri pun belum begitu menyadarinya. Pendekatan-pendekatan kemasyarakatan menjadi penting bagi pembentukan identitas majemuk desain grafis indonesia, karena dengan adanya pendekatan itu maka berbagai gaya dan teori desain yang masuk membanjir dalam dunia pendidikan dapat praktis teruji di lapangan. Penyisiran dan penyaringan berbagai pengaruh gaya-gaya desain grafis, hanya akan berlaku bila para desainer grafis telah mampu melakukan perlawanan terhadap penindasan gaya-gaya desain itu dalam karya-karyanya.

Transformasi dalam pendidikan dan pengajaran dalam lembaga-lembaga pendidikan desain grafis sudah seharusnya menciptakan pola sistem adaptif yang bukan sekedar bersifat kompromistis tapi sebuah perlawanan yang juga bukanlah sekedar penolakan mentah-mentah. Sulit rasanya untuk men-transformasikan masyarakat yang sadar akan kebutuhan disain grafis, bila di dalam lembaga pendidikan desain grafis itu sendiri elemen-elemennya belumlah ber-transformasi seutuhnya. Elemen-elemen yang dikatakan sebagai simulasi masyarakat kecil itu termasuk didalamnyapara pendidik/pengajar dan koleganya serta mahasiswa berikut lingkungan civitas akademikanya.

Perjuangan melawan penindasan gaya dalam desain grafis merupakan upaya titik balik untuk melihat kembali kondisi kultur visual masyarakat. Melalui pembelajaran kembali segala sesuatu tentang desain grafis yang notabene dipelajari dari luar, adalah berarti mengupayakan pengkajian dan penelitian terhadap apa yang selama ini penerimaannya berlangsung di dalam masyarakat sekeliling. Menempatkan kembali posisi desain grafis yang telah terbawa ke awang-awang kembali ke bumi dimana ia berpijak seharusnya. Kontaminasi dan mimikri yang terjadi dalam desain grafis tidak sepenuhnya dapat dihindari, tapi anggaplah bahwa perjuangan melawan penindasan gaya-gaya desain ini adalah suatu utopia dalam benak tiap komunitas kecil studi desain grafis untuk menggali dan mentranformasikan bentuk ideal desain grafis indonesia sebagai bagian dari budaya dan manusianya. Desain jalanan: Street Typographic, lalu apakah kita hendak mencari bentuk identitas visual atau katakanlah desain grafis ideal yang memenuhi kebutuhan seluruh masyarakat? Identitas yang menjawab apa itu keindonesiaan? Apakah pencarian itu menjadi tujuannya? Tidak! Sama sekali bukan, identitas telah diidentikkan dengan makna homogenitas atau ke-hanya- satuan bentuk. Gambaran mental budaya bangsa-bangsa di Indonesia sangat-sangat beragam.

Kita semua sudah tahu sama tahu mengenai itu, sesuai nalar masing-masing individu tentang Indonesia sebuah sebutan untuk negeri yang terbentang seluas 1.906.240 dengan 13.000 lebih kepulauan dan 600 lebih suku bangsa, yang artinya negeri yang kita panggil Indonesia ini punya ribuan pulau ke-anekaragaman untuk dijelajahi dan lautan budaya yang luas seluas-luasnya untuk diselami. Tapi pertanyaannya adalah keberagaman macam apakah yang dibentuk oleh kekayaan budaya itu. Sub-sub kultur seperti apakah yang membentuk keberagaman itu, dari yang dikatakan “kampungan” sekali hingga yang menamakan dirinya “modern sekali” atau “kontemporer” atau trendi” atau apalah kata setiap pergantian generasi di tiap zamannya. Si udik dan si kota bertemu dan saling sapa di lintasan komunikasi massa. Masyarakat adat yang tak berdaya yang dianggap tolol berhadapan dengan buldozer-buldozer masyarakat modern yang rakus. Frustasi dan ekstasi masyarakat perkotaan yang disibukkan mengejar masa depan yang hampa.
Keterputusasaan sebuah masyarakat lokalitas satu dan lainnya membaur dalam komunikasi yang sudah tak jelas lagi rambu-rambunya. Hal inilah yang bisa kita perhatikan tumbuh dan berkembang dibawah kesadaran kita masing-masing. Kegiatan desain grafis dalam kancah komersial, secara langsung maupun tidak langsung bertanggungjawab atas perubahan kultur visual dalam masyarakat dimana ia berada. Mari kita lihat jalanan di kota-kota kita, lihat pula hutan-hutan gundul yang tersisa. Ada guratan-guratan yang ditinggalkan oleh para pelancong yang bertamasya, entah yang sehari dua hari, sebulan dua bulan, setahun dua tahun, atau bertahun-tahun sampai mati atau digusur oleh yang lainnya. Vandalisme yang dianggap kultur rendahan, merambah dimana-mana, di jalanan ibukota, dinding rumah, pagar, hingga pepohonan di cagar alam hutan. Apakah yang hendak mereka sampaikan? Keisengan belakakah? Atau sebuah bukti eksistensi diri diantara himpitan tanda-tanda lain? Tata kota di indonesia yang lain dari pada yang lain, sebagai kata ganti dari ‘amburadul’, menciptakan pola pergerakan seni jalanan yang berbeda, yang sebetulnya biasa ditemukan di negara-negara berkembang yang jatuh miskin.

Desain grafis, sepasang kata yang membuat miris karena lekat konotasinya dengan seni komersial, sebetulnya tanpa sadar telah bergeser menjadi seni praktis yang nyata diantara masyarakat kita. Desain grafis jalanan tidak mengenal apa itu lay out, apa itu tipografi, apa itu nirmana datar, apa itu teori warna, apa itu lettering, apa itu nirmana ruang, apa itu apa ini, tambahkan saja daftar perkuliahan Anda disini. Desain grafis jalanan lahir dari pemikiran bodoh dan absurd masyarakat kita yang buta tentang “pengetahuan seni”, tapi apakah kata-kata tadi dirasakan sebagai penghinaan? Asalamakata! Kata-kata di atas tadi adalah pujian! Pujian yang tidak dibikin demi apapun. Mereka yang menjadi desainer grafis jalanan, telah melakukan pekerjaan terbaiknya. Mereka tak mengenal teori ini itu, mereka belajar dari, katakanlah alamnya, lingkungan geografis, kondisi psikografisnya, lalu apakah mereka siap dengan gempuran dari gaya-gaya desain dari anak-anak sekolahan desain grafis, yang merasa punya hak untuk mengklaim sesuatu sebagai desain yang baik dan mana yang tidak? Layakkah pembenaran seperti itu? Dapatkah kita benar-benar melupakan barang sejenak apapun yang telah dipelajari di bangku sekolah, dan melihat dengan ketelanjangan mata pada desain-desain grafis jalanan di warung-warung pinggiran, di rumah-rumah makan jalanan, agen-agen bus perjalanan antar kota antar propinsi, coretan-coretan di pagar dinding rumah-rumah, bungkus-bungkus cemilan produksi rumahan, toko-toko kelontong, spanduk-spanduk pertandingan bola antar kampung? Desain grafis jalanan, adalah potensi pembelajaran besar bagi kita untuk melihat ke dalam kultur visual masyarakat dimana lingkungan kita tinggal. Desain grafis jalanan, seperti yang telah disebutkan di atas, bahwa tidak mengenal lay out, teori warna, dan sebagainya dan sebagainya tapi telah menampilkan dengan ‘buruknya’ desain tipografi terbaik dari masyarakat awam kita. Apakah ini cercaan lagi? Tidak! Ini bukan cercaan, lupakan bahasa rendah yang pernah diajarkan di sekolah-sekolah. Pertukarkan makna kata ‘keindahan’ dengan ‘keburukan’, sehingga kita dengan mudah mengerti apa itu ‘keburukan’ yang terindah.

Masyarakat visual kita mempunyai standar keindahan sendiri-sendiri, yang sebetulnya susah-susah gampang untuk dipahami, tapi pengajaran sekolah-sekolah dan/atau pendidikan tinggi telah menjauhkan kita dari pengalaman keseharian yang dipahami oleh awam, dan kita pun dijejali oleh pengetahuan akan gaya-gaya desain terbaik dari negeri seberang sana dan negeri seberang situ. Apakah ada yang salah dari itu? Tidak, tak ada yang salah dari apa yang kita pelajari, demikian pula tak ada yang salah dari apa yang dipahami oleh masyarakat kita. Tapi adalah kesalahan kita sendiri yang mengaku/menjabat dan mengambil keuntungan dari pekerjaan desainer grafis bila/tapi tak mampu memahami kultur visual masyarakat di dekat kita sendiri, dan malah mengagungkan kultur visual yang kita pelajari lewat bangku sekolah dan buku-buku impor serta acara-acara televisi asing, tanpa mampu dan berniat menggubahnya dan mengangkat kultur visual masyarakat sendiri.

Lalu, kembali ke pertanyaan awal, apakah kita hendak mencari dan membentuk identitas diri? Sekali lagi, tidak! Melawan penindasan gaya-gaya dalam desain grafis, hanyalah sebuah keisengan belaka. Memperhatikan dan menyaksikan desain grafis jalanan, dalam hal ini, hanyalah sebuah ajakan untuk meneliti rancangan tipografisnya(sebagai sebuah desain), adalah sebuah pertanyaan atas pemahaman tentang desain grafis itu kembali. Lalu bagaimanakah pemahaman itu? Mungkin sederhana saja, sebuah pemahaman akan psikologis, sosiologis, kultural juga komersial yang hidup di tengah-tengah masyarakat plural indonesia. Tujuannya adalah proses memahami desain grafis itu kembali, bukan pengharapan akan suatu hasil akhir yang final. Jadi, lupakanlah tentang pencarian dan pembentukan identitas desain grafis indonesia, mulailah dari akar, desain grafis adalah perkara menggali visual, maka saksikanlah visual yang berada terdekat dengan kita karena sebenarnya itulah yang telah membentuk kepribadian dalam kultur visual kita sehari-hari, sebaik maupun seburuk apa pun itu dalam penilaian kita masing-masing.

Sumber : http://senjahitam.blog.com/2070983/

Diskusi

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Arsip

%d blogger menyukai ini: