.
Kesehatan Lingkungan, Kesehatan Publik, Lingkungan Hidup

Konservasi Air… Mulailah dari Diri Sendiri

Saat ini sedang hangat-hangatnya membicarakan tentang pemanasan global. Trend untuk berpikir menyelamatkan dunia ini semakin hari semakin menguat. Apalagi dengan banyaknya kampanye tentang lingkungan ahkir-akhir ini. Namun disaat kita berpikir idealis, dan ingin menyelamatkan dunia kita mulai demontrasi kejalanan. Menentang banyak hal, dari pembalakan hutan liar hingga pemborosan minyak bumi. Namun kadangkala kita lupa hal yang kecil untuk menyelamatkan lingkungan ini, yaitu tentang diri kita. Bagaimana gaya hidup kita ini menyumbang kerusakan lingkungan terutama masalah konservasi air. Gaya hidup seperti apa itu? Salah satunya adalah gaya hidup berperilaku konsumtif. Perilaku konsumtif ini jika urut satu per satu, banyak menyumbang kerusakan lingkungan-yang ujung-ujungnya mengabaikan konservasi air.

Bagi banyak orang, perilaku konsumtif ini seperti sebuah kebanggaan seperti halnya berlomba untuk mendapatkan piala juara satu. Jika kita membaca atau menonton acara infotaiment di televisi, banyak artis kita yang begitu bangganya dengan gaya hidup konsumtif ini. Setiap minggunya bahkan setiap hari, mereka berbelanja pakaian yang akhirnya menumpuk tidak terpakai. Padahal dengan membeli pakaian yang begitu banyak, berarti menyumbang pula kerusakan pada lingkungan terutama air. Kperlu diketahui dalam proses pembuatan pakaian, terdapat banyak proses panjang yang menghabiskan begitu banyak energi bumi hingga meruksak lingkungan terutama, penurunan kwalitas air.

Bicara pakaian atau kain kita akan bicara limbah tektil. Dimana limbah tekstil merupakan limbah yang dihasilkan dalam proses pengkanjian, proses penghilangan kanji, penggelantangan, pemasakan, merserisasi, pewarnaan, pencetakan dan proses penyempurnaan. Proses penyempurnaan kapas menghasil kan limbah yang lebih banyak dan lebih kuat dari pada limbah dari proses penyempurnaan bahan sistesis. Gabungan air limbah pabrik tekstil di Indonesia rata-rata mengandung 750 mg/l padatan tersuspensi dan 500 mg/l BOD. Perbandingan COD : BOD adalah dalam kisaran 1,5 : 1 sampai 3 : 1. Pabrik serat alam menghasilkan beban yang lebih besar. Beban tiap ton produk lebih besar untuk operasi kecil dibandingkan dengan operasi modern yang besar, berkisar dari 25 kg BOD/ton produk sampai 100 kg BOD/ton (sumber: shantybio.transdigit.com) dan dalam prosesnya memerlukan ratusan liter kubik air dan menghasilkan limbah tekstil-yang sangat menyedihkan limbah tekstil tersebut dengan mudahnya yang mengelontor begitu saja ke sungai-sungai kita.

Banyak pakaian yang kita kenakan sekarang, terbuat dari bahan sintetis seperti nylon dan polyester. Nylon dan polyester terbuat dari petrokimia yang menyebabkan polusi tingkat tinggi pada lingkungan, serta menyebabkan peningkatan panas bumi dan suhu dunia yang menyebabkan mencairnya es di kutub dan menyebabkan ketidak seimbangan alam serta pergeseran benua pada akhirnya. Keduanya juga merupakan produk yang sulit untuk didaur ulang. Untuk memproduksi nylon, nitro oksida “diproduksi” sebagai bagian dari prosesnya. Nitro Oksida merupakan salah satu gas yang berbahaya dalam efek rumah kaca yang kekuatannya 310 kali lebih kuat daripada karbon dioksida dan menyebabkan-tentunya global warming.

Bahkan kain katun berwarna putih mungkin terlihat paling natural sepertinya paling ramah lingkungan, namun pada kenyataannya, justru lebih tidak ramah lingkungan dibandingkan dengan kain sintetis kebanyakan. Bahkan untuk menghasilkan 1 kg kain katun menghabiskan 200 liter air. Lalu berapa banyak setiap harinya pabrik tekstil menghasilkan kain katun?

Jika diasumsikan jumlah penduduk kawasan Bandung Raya mencapai 7 juta orang dan kebutuhan air bersih sebanyak 125 liter per hari per orang, kebutuhan air yang harus tersedia sekitar 350 juta m3 per tahun. Bandingkan dengan jumlah air yang digunakan oleh pabrik tekstil . Padahal, idealnya setiap keluarga rata-rata memerlukan air bersih sedikitnya 10 meter kubik per bulan. Namun, keluarga miskin yang tidak punya akses air bersih tidak dapat memenuhi kebutuhan minimal tersebut (Instruksi Menteri Dalam Negeri No.8.1998).

Sekitar 80% masyarakat Indonesia belum memiliki akses air yang mengalir atau running water (Laporan Pemerintah Indonesia pada World Water Forum III di Kyoto, Jepang). Menurut WHO data tahun 2006, hampir 1.1 milyar orang kekurangan air bersih serta lebih dari 1 milyar orang setiap tahun terjangkit penyakit akibat mengkonsumsi air yang sudah terkotaminasi dan lebih dari tiga juta diantaranya meninggal setiap tahunnya, termasuk sekitar dua juta anak-anak.

Dengan banyaknya dampak buruk yang ada, maka sudah sewajarnya bagi kita-seringkali berperilaku konsumtif dalam berpakaian sehingga berdampak besar bagi kehidupan manusia itu mulai memikirkan dan mengambil langkah untuk lebih memperhatikan penggunaan air. Mari kita untuk tidak malu membeli pakaian-pakaian second. Bandung yang terkenal dengan outlet-outletnya, sudah banyak berdiri toko-toko yang menjual barang-barang bekas atau kita mulai mencari pakaian-pakaian yang terbuat dari katun organik yang dibuat oleh pabrik-pabrik ramah lingkungan.

Demikian juga dirumah, gunakan pancuran lebih pendek atau isi bak mandi Anda hanya sampai ¼ – 1/3 penuh. Gunakan alat pencuci piring saat penuh. Anda bisa menggunakan kembali air, jika memungkinkan dengan mendidihkannya. Jika Anda mencuci mobil, parkir kendaraan Anda di kebun dan gunakan ember dan spons. Gunakan selang karet untuk membilas. Gunakan penutup kolam renang untuk mengurangi penguapan dan menjaga dari gugurnya daun-daun. Susah memang untuk memulainya, tapi bila anda melakukan konservasi air dari diri sendiri……andalah pahlawan bumi sesungguhnya!

Oleh: Dadan Junaedi

Diskusi

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Arsip

%d blogger menyukai ini: